Catatan 198

Pulang sampai ke rumah, seperti kelaziman menghadap emak yang menjadi amanah dan tanggungjawab utamaku saban hari…

Bersalam…mencium tangan dan kedua pipinya….

Emak dah makan??

Sambil mengangguk, emak bercerita tentang makanan dan nasi yang ditinggalkan sedikit untuk aku jika hendak menjamah nasi mengalas perut seketika. Aku melayannya, walau sebenarnya aku masih kenyang. Aku menghabiskan nasi yang ditinggalkan supaya dia rasa gembira, puas dan dihargai walau pagi tadi aku yang menyediakannya untuk dia makan dahulu jika aku lewat pulang.

Aku hendak jadi anak yang solleh. Inilah peluang yang ada untuk berbakti dan meraih sebanyak ganjaran. Aku tiada peluang lain seperti sepertimana orang lain. Walau belum dikurnia zuriat, namun aku masih ada emak. Itulah azimat yang aku pegang. Mudah-mudahan aku akan berpeluang merasai seronoknya melayan kaletah anak-anak.

“C****….nak main dam haji boleh!!?”
“Ok…nanti c**** ambilkan.”
“Jangan lupa bawa ‘karpet’nya sekali…!”, dia mengingatkan lagi bersungguh…
“Tapi, saya belum gosok gigi lagi..!” Dia bersuara mengingatkan dirinya sendiri.
“Takper…Iman pergi gosok gigi…c**** ambil dadu dan dam haji.”

Hmmmm….begitulah aku melayan murid. Antara rindu dan tanggungjawab. Disini aku mengubat dan menghiburkan hati.

Selang dua tiga minit, aku kembali memegang dadu dan ‘karpet’ yang dia minta. Tup tup dia sudah benjol menahan bengkak di kepala sambil menangis sekuat hati.

Masha Allah…dah macam ikan Flower Horn…

Aku mendapatkan dan memujuknya. Dia masih menangis menahan sakit. Aku menuam dengan air batu yang dibungkus tuala kecil.

“Sakit…sakit….sakit……!!!!!”, dia berkata menahan sakit dan terus menangis.

A**** (-Vkvkv-) memandang dan memerhati dari dekat aku melayan murid. -Vkvkv- duduk berhampiran memerhati aku di sebelah berhampiran Iman.

“Tak apa Iman, benjol Iman ni masih kecik….Kakak punya benjol ni, lagi besar!”, aku memujuk lebih kepada melawak merujuk sahabat istimewa yang aku rasa semakin jauh di hati.

“Bengong!!”, tetiba -vkvkv- menjawab sambil ketawa diiringi tawa rakan-rakan lain.

Hahahaaa…