Catatan 195

Nur Atira Sofeya….

Hmm…berjalan-jalan disamping makciknya di petang itu. Hmm…comelnya. Secomel namanya. Aku perhatikan keletahnya berjalan tanpa aku menegurnya. Aku berada di dalam kereta dan dia berjalan perlahan melintasi hadapanku. Seketika kemudian, dia berlalu melintasi dihadapanku lagi. Tanpa melepaskan peluang aku menegurnya sambil melihat keletahnya sambil diawasi makciknya.

Babaaiii…. aku berkata sambil melambai tangannya di akhir bicara. Subhanallah. Bertuahnya mereka. Aku kepingin sungguh Ya Allah. Sampai lewat malam aku mengenang keletahnya.

Dua hari lalu, akak aku menasihatiku…
“Kau ni salah doa ler Z**…!”
“Patutlah kau tak boleh melupakannya”, dia menambah hujahnya lagi.

Aku terdiam seketika. Memikir. Hmm…mungkin betul juga kata ustazah.
Aku perlu direct dalam berdoa…

“Ya Allah…tambahkan lah lagi isteriku….”
KALAULAH DIA….(dot dot dot), dah lama sy nak minta tlg akak…(dot dot dot)….

Biar masa dan situasi yang menentukan. Aku hanya mencatat apa yang aku rasa. Jangan tension. Suka-suka jer.

Bukankah 103…..
Hahaahaaa..

Lepas ni rindu aku 3 bulan…