Catatan 193

Aku bukan nak cari salah orang. Jauh sekali aku nak kata orang itu orang ini buat kerja atau tidak kerja. Yang penting, jangan orang lain salahkan aku yang tak buat kerja. Dan kalu boleh janganlah saling menyalahkan menuding jari antara satu sama lin tak buat kerja. Itu intipati aku membuat mesyuarat pada petang tadi.

Alhamdulillah. Namun, di hati ini tetiba terdetik sesuatu. Seperti ada yang terkurang di hati ini yang aku rasa. Hmmm… dia tiada. Dia tak dapat masuk mesyuarat sama kerana ada urusan dengan doktor katanya. Ntahlah. Pasti ke tidak alasan yang sampai ke telinga ku tadi.

Namun sempat juga aku mengorek dari akak aku… dijangka sama dengan tarikh hari lahirnya. Hmmm… tahniahler…. 35 tahun untuk yang keempat. Jeles aku rasa. Namun, nak buat macam mana. Dah itu takdirnya.

Hanya kepaMu Ya ALLAH, sentiasa aku bermunajat menyatakan hajat dan rinduku ini. Menyintai tidak semestinya memiliki…itulah pesanan ustazah.

Advertisements

Catatan 192

Opportunitis…

Kata orang sikap demikian bagus. Tapi tidak bagi diriku. Biarlah apa orang kata. Ular menyusur akar tidak akan menghilangkan bisanya.

Tetiba, haritu dia membisik kepada seorang teman, kemudian teman itu datang mengambil dokumen penting dan diberikan kepadanya. kemudian dia membentang dengan tujuan aku percaya dia mengambil kredit terhadap kelebihan orang lain yang dia sedikit pun tiada sumbangan pada potensi teman itu.

Dia hanya mengambil kesempatan atau seakan menumpang kononnya dialah yang menyebabkan dia mempunyai daya kerja sebaik itu.

Dia hanya mengambil kebaikan itu sebagai sumbangan dia untuk dapat meningkatkan peluang diri atau mendapatkan apa yang dia hajati sahaja. Bullshittt….

Itu bukan prinsipku. Mungkin dia terbaik. Tetapi aku tidak sama sekali setuju dengan tindakan itu.

Nota: Dia bukanlah -vkvkv- yer…

Catatan 191

Geseng…

Lebih kurang macam tu ler ungkapan yang terpacul. Seharian berpanas sempena hari sukan sekolah yang diadakan untuk kawasan selatan. Bersama-nya juga ada promosi sukan peringkat nasional yang bakal berlangsung bulan 8 nanti. Meriah ler juga. Pastinya memenatkan.

Esok pula ada pemantauan. Membosankan itu dah pasti. Apapun itu dah kerja mereka. Aku tetap macam ni. Melihat dari jauh sahabat istimewaku yang menanti detik yang ditunggu untuknya. Aku tidak. Aku nak emaknya. Hehehee… tentu marah ustazah bila membaca komen ku ini.

Hari ini dia mempelawa aku, air kopi panas tika aku sibuk mencari air untuk membasahkan tekak. Tetapi aku tidak mengambilnya pun. Aku jual mahal. Heheeheeee….

Memanglah. Makin manis aku pandang wajahnya. Dia semakin diam kini…. Agaknyalah. Itu penilaian aku sejak kebelakangan ini. Tak apalah. Aku tak kecik hati pun. Sedikit cemburu tu adalah. Hmmm….bilalah aku ada rezeki sepertinya. Ataupun, bilalah aku ada rezeki denganya. Sudah…sudahhh…

Catatan 190

Seronok aku tengok sahabatku ini. Kenderaan berat memang jalannya slow. Heheeheee….

Beberapa hari lalu, dari jauh akak aku senyum lalu memanggil dari jauh.
“Z**….akak minta maaf! Akak tak perasan. Baru semalam akak baca…!”

Hhhhhh….dah tau dah. Ini memang kes tak sedar ni. Tak apalah. Pesoalan dah terjawab pun.

Catatan 188

Pagi tadi, seorang sahabat menegur lalu bersembang dengannya. Ntah apa yang aku perkatakan. Aku pun dah tak ingat. Bukan apa. Tak penting pun untuk aku catat di sini. Tak ada maknanya… Heheeheee…. Itulah hastag dia… Namun dalam aku bersembang, baru aku perasan, ada mata yang memandang aku jauh di suatu sudut di dalam kelas. Aku perasan lama dia merenung aku dari kejauhan.

Cepat-cepat aku berlalu pergi. Aku tahu, aku dah lama tak bersembang dengannya. Bukan apa, aku tidak boleh melihat wajahnya. Mungkin dia sedar itu.

Aku mengandaikan….dengan dia, boleh plak C**** ni bersembang….dengan aku tak plak…

Hmmm….itulah aku…kelu lidah aku bila bertentang mata dengannya.

Catatan 187

Baru semalam aku mencoret perasaan di sini. Ntahlah. Tetiba aku dah tak boleh tidur semula. Segalanya bagai ada yang tak kena. Aku mendapat jawapan….?? Minggu ini seminggu aku bertugas seperti rakan-rakan lain sebelum giliran aku. Tiada karenah yang sukar untuk aku ladeni.
Seorang akak, memberitahuku, Z**…ko arini bertugas bersama C**** K**…!