Catatan 163

Ketika bergegas menuju ke bilik mesyuarat, aku perhatian abang sedang menuju ke kelas bersama-samanya ibunya. Seronoknya. Bahagia aku tengok. Kalaulah dia anak dan isteriku kan best. Aku rindu. Aku bahagia melihat dia bahagia. Mungkin dia perasan aku memerhatinya. Dia diam sahaja. Iyer, perasaan rindu tersemat di sudut hati ini.

Perasaan yang hadir aku pendamkan sahaja. Mungkin dia mengerti. Iyer, aku yakin sangat yang dia tahu perasaan aku buatnya. Tetapi nak buat macam mana.

Sampai bila-bila aku tetap menyimpan perasaan ini. Itulah aku. Sekali aku jatuh cinta sukar untuk aku melupakannya. Sekali aku jatuh hati, sampai bila-bila akan sentiasa bersemadi di hati ini. Walau mungkin impian ini tak sampai…., aku tidak menyesal. Kerana aku yakin, bukan aku yang mengkehendaki kegagalan itu. Dah suratan tertulis begitu perjalanan dan lukisan hidup buat aku. Paling penting, bukan sekadar impian. Tentunya ada usaha. Jika usaha itu ada kekangan syariat, itu yang lebih diutamakan. Jangan dilanggar. Siapalah kita.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s