Catatan 136

Setiap titis itu berharga. Iyer… kerana dirimu begitu berharga! Seakan iklan Loreal plak….! Taklah. Ini iklan tentang keringat. Iyer… tentang keringat. Tahu apa itu keringat.

Buka Kamus Dewan untuk maklumat lanjut yer…! Tapi maksudnya lebih kurang mengeluarkan peluh. Cuba hayati puisi ini….

Makan kugaul hanya sedikit

Air berkocak di dalam talam

Badan berpeluh mataku sakit

Angkat mengucap di tengah malam

 

Bukan mudah untuk mencapai sesuatu yang kita impikan. Perlu usaha, rajin, tekun, bersungguh-sungguh, tanpa jemu dam jangan putus asa. Persetankan apa orang kata. Maaf…. bahasa lembutnya jangan peduli apa orang lain kata. Rezeki secupak tak kan jadi segantang.

Iyer… itu bidalan. Usaha dan Rezeki. Maksudnya Rezeki itu Kurniaan Allah. Kita wajib berusaha untuk mencari rezeki yang ditetapkan oleh Allah. Berusahalah dengan sebaik mungkin. Pilihlah jalan yang halal. Walaupun dugaan ke arah kejayaan yang diimpikan kadang-kadang terasa seperti terlalu jauh. Oleh itu jangan berputus asa. Yakinlah, setiap manusia itu ada rezeki yang ditetapkan.

Adakah kita yakin secupak itu akan jadi segantang. Tidak. Jangan percaya sedemikian. Rezeki hanya Allah yang tahu. Mungkin, kita berusaha secupak itu akan lebih daripada segantang yang kita dapat. Mungkin, kita berusaha secupak itu hanya segenggam hasilnya. Haaa… kan tak sama. Siapa yang menentukan!!!? Tentunya Pencipta.

Kerana itu akan ada lagi istilah…bertawakal. Berserah kepada Allah. Semoga apa yang diimpikan, kita berusaha, dan kemudian bertawakal. Tetapi tidak semua yang diimpikan itu kita boleh usahakan….kerana disitu ada kekangan dan panduan. Hukum hidup beragama menjadi panduan. Kerana itu ada boleh dan tidak boleh. Ada halal dan haram. Ada dosa dan pahala. Berusahalah. Jika usaha itu dilarang oleh agama, jangan dibuat. Contohnya meruntuhkan masjid. (Hehehe… tentu ustazah tersenyum, tetiba ada usrah plak petang-petang jumaat begini! Malu lebih-lebih… banyak dosa saya rasa…).

Agaknya apa yang aku maksudkan. Biarlah ia menjadi rahsia….

“Janganlah kamu merasa, bahwa rezekimu terlambat datangnya, karena sesungguhnya tidaklah seorang hamba akan mati, hingga telah datang kepadanya rezeki terakhir (yang telah ditentukan) untuknya, maka tempuhlah jalan yang baik dalam mencari rezeki, yaitu dengan mengambil yang halal dan meninggalkan yang haram.”

(HR. Ibnu Majah, Abdurrazzaq, Ibnu Hibban, dan al-Hakim, serta dishahihkan oleh al-Albani)

pink

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s