Catatan 108

Berbaju kurung hitam sedondon dengan tudungnya. Berbintik-bintik putih coraknya. Hmmm…kalau dah jatuh hati, memang cantik. Hahaahaaa..aku seakan tak berbicara langsung dengannya hari ini. Tak apalah. Walaupun duduk semeja bertentangan makan dengan rakan lain, namun masing-masing tak berborak. Dia dengan halnya, begitu juga aku. Namun dalam diam, aku tetap memerhati pergerakan dan tindakannya.

Selang sehari..berbaju biru corak berbunga dengan kuning tudungnya. Sekali pandang, ingat macam baju kebaya. Tetapi sebenarnya baju kurung. Cuma paten kalau tak diamati seakan kebaya plak. Esoknya berbaju hitam dengan tudung dengan warna merah. Rasanya apa-apa yang dipakai aku sentiasa amati. Termasuklah beg tangannya. Hari ini lain, esok lain dan esoknya mungkin lain lagi.

Pastinya dah beberapa hari aku memang dah tek bertegur dengannya. Malas aku. Sengaja aku malas memikirkan dia. Iya, aku cuba untuk tidak menegurnya. Nak tengok reaksinya. Pagi tadi, dia di depan pintu utama, berselisih dengan aku dia tunduk saja ketika aku memandu masuk. Aku pun buat tak nampak. Mungkin dia juga malas nak berborak dengan aku. Biarlah masa dan takdir menentukan. Sampai bila masing-masing mampu bertahan untuk tidak memulakan bicara antara satu sama lain.

Rindu memang rindu. Siapalah yang tak rindu pada impian yang telah terkubur sekian lama. Biarlah ia menjadi memori yang amat berharga di hati ini. Dan, dia antara sahabat yang telah membuka semula impian itu. Walaupun, segalanya seakan mustahil, tetapi takdir tak tahu apa yang berlaku esok lusa. Doa dan harapanku tetap positif. Dia sahabat istimewa di kala ini. Dia mengingatkan aku pada memori indah lalu di hati ini. Aku bahagia melihatnya sebagai sahabat istimewa. Rindu, cinta, jatuh hati segalanya hadir untuk dia. Segalanya berputik, walaupun diri ini juga sedar perjalanan waktu sudah meniti ke usia dewasa. Walhal kenangan remaja itulah yang banyak mencorak perjalanan kehidupan ini.

Aku bersyukur dengan apa yang ada. Dan aku juga bersyukur kerana mengenali sahabat istimewa ini. Semoga impian menjadi kenyataan. Walaupun aku tidak mampu mengungkapkan perasaan ini buatnya. Tetapi kerana apa? Ya. Aku tahu. Dia tahu. Orang lain tahu. Biarlah. Mudah-mudahan ada peluang untukku mengungkapkannya di suatu hari nanti.

A**** tetap di hati ini.

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s