Catatan 107

Nampak sombong plak dia hari ini. Dari kejauhan dia berjalan berbaju kurung biru berbunga dan bertudung kuning. Hmm…cantiknya. Aku memujinya di dalam hati. Tetapi dia pun tak menyapa. Berselisih di pintu pun sama-sama diam. Aku mengekorinya dari belakang. Seronoknya kalau dia dah jadi isteriku. Aku perasan sorang-sorang. Hahaahaaa….tau takpe!

Malas aku menegur. Bukan apa. Aku malas melayan perasaan ini. Tetiba dapat jadual, aku terpaksa masuk ke kelas itu. Plak! Aku mengeluh sorang-sorang. Ingatkan tekad hari ini tak mahu berbicara, berborak dengannya. Kalau boleh aku tak mahu memandang wajahnya. Nak buat macam mana, dari mata jauh ke hati. Bidalan yang secara automatis aku alami sekarang. Setuju benar. Hundered persen…

Dalam tekad di pagi itu yang nampaknya aku terpaksa mengalah. Ketika sedang berurusan dengan seorang kawan yang menguruskan hal berkaitan aktiviti yang baru sahaja dilaksanakan minggu sebelumnya, tetiba sahabat itu bersuara mengingatkan aku supaya masuk ke kelas itu.

Tak naklah. Awak kan ada! Pintasku berseloroh. Boleh…janji nasi bariani sebungkus..dia menjawab pantas.

Ok ada lima minit lagi, lalu meninggalkan dia di situ. Selang seketika aku masuk berborak dengannya. Antaranya hal program yang dah lama aku kena keluar. Terapi yang tiada puncanya serta hal-hal lain. Ntahlah cikgu bila nak masuk. Katanya seakan mengeluh. Aku diam sahaja.

Kalau dah jadi isteriku nanti, baru lah dapat masuk!

A**** tak menolak. Dia masuk jer. Kata seorang kawan berbicara denganku sewaktu perjalanan balik dari hospital. Sempat aku singgah makan asam pedam kepala ikan merah dengannya sebelum balik ke tempat kerja.

Asam pedas antara kegemaranku. Aku percaya dia pun suka. Dulu, masa aku membuat aktiviti dengan dia menjadi pembantu yang menguruskan hal-hal sampingan, aku belanja asam pedas juga. Alhamdulillah. Setakat ini, tiada yang menolak. Mudah-mudahan rezekiku ada dengannya nanti. Dapat aku belanja asam pedas kepala ikan. Tak hari-hari pun, sekali-sekala. Tetapi, lebih dari itu, siapa yang tak rindu nak masuk… Rasanya dia memang tak menolak kalau aku bagi dia kepala… Hmm..bestnya!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s