Catatan 105

Habis program semalam, aku bertanya kepadanya….

Nanti, ada baki, saya nak bagi kat awak! Buat apa bagi saya? jawabnya. Masuklah dalam akaun tu. Terang saya. Ok…..

Begitulah, aku begitu mempercayai dia sebagai pemegang amanah. Tidaklah banyak pun. Memadailah dia membantu dalam menguruskan perbelanjaan tabung itu untuk mereka yang aku maksudkan. Dia pun faham.

Pagi itu, aku berkata padanya. Banyaknya kuih yang dia taja. Lalu dia menjelaskan tajaan ini kepada kawan. Namun aku juga turut menjelaskan, aku juga turut menyediakan makanan ringan sebagai perbelanjaan aktiviti untuk baki yang agak banyak sebagai penghargaan untuk rakan-rakan. Dia faham apa yang aku katakan. Cuma bakinya nanti akan aku beri untuk masukan dalam tabung itu.

Sebelum itu, dia juga turut membantu menyediakan bahan untuk aktiviti bagi salah satu kategori yang aku telah tetapkan. Terima kasih sahabat. Awaklah sahabat istimewa di kala ini.

Dia juga sependapat tentang kategori itu. Tak ada beza. Dah itu kemampuan dan kebolehan yang ada. Masing-masing perlu dihargai dan diraikan. Tetapi tidak semua program yang melakukan sedemikian. Kadang-kadang aku sendiri terfikir. Kenapa dalam satu tempat, kewujudan insan-insan istimewa ini seperti ada kasta masing-masing. Apapun dalam kes ini, aku tidak sedemikian. Alhamdulillah, dia turut berkongsi perasaan ini. Tiada pilih kasih. Tiada isu anak tiri.

Pastinya, aku nyatakan disini, untuk dia, hanya dia sahaja kasih ini aku berikan. Pastinya jika ada rezeki, bukan sahaja kasih ini untuknya, malah untuk bakal anak tiriku juga. Amiiin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s