Catatan 102

Untuk kakak aku bagi sebagai pengeras…tetapi untuknya aku bagi kerana aku keras apabila menengoknya. Bisikan nakal. Aku bawa dua biji hari ini, tetapi seperti tak lancar plak seperti kebiasaan kalau aku nak memberikan kepadanya. Tak apalah, satu aku bawa balik semula. Esok akan aku letakkan dalam keretanya sepertimana yang lepas-lepas.

Sebelum itu, dihadapan abang dan kakak aku bagai melepaskan mesra dan rinduku untuk ibunya. Cantik. Manis. Jauh menusuk ke dalam hati. Anak-anaknya mungkin perasan yang aku saja buat-buat sibuk dengan ibunya yang aku sekadar nak ajak berborak kerana aku memang merindui dan jatuh cinta kepadanya. Seronoknya, kalau abang dan kakak itu jadi darah dagingku. Itu yang aku fikirkan semasa kakak dan abang berintraksi dengan ibunya itu.

Malah sengaja aku berjalan beriringan bersembang bersamanya dihadapan anak-anaknya itu menuju ke tempat rehatnya. Apa-apa esok gitau yer. Sapaan terakhirnya tengahari itu sebelum sama-sama mencari haluan masing-masing.

Catatan 101

Semalam, dia memandang aku dari kejauhan. Lama dia memerhatikan aku berjalan dari laluan berbumbung keluar menuju ke kaki lima bangunan. Tak selesa plak aku bila dia memerhati macam itu. Tapi aku buat tak tahu saja memandangkan dia juga mungkin tengah mengawal murid yang sedang melakukan aktiviti PJK di kawasan parking di hadapan pintu masuk.

Selang setengah jam berlalu, semasa aku lepas bersarapan nasi goreng, dia menyapa…tak makan?. Aku pun terpinga-pinga, kepada siapakah dia bertanya tadi. Aku pun tak menjawab. Mungkin dia nak bertanya kat aku tetapi aku jual mahal sebenarnya. Atau kepada kawan lain. Lalu kawan yang duduk di hadapan membantu aku menjawab soalannya. A**** dah habis lama dah…Aku hanya menoleh melihat wajahnya. Bertudung hitam, berkaca mata. Itu yang aku tak tahan tu. Berbaju T merah hitam..cantiknya dia. Aku memang dah lama jatuh hati kat dia. Pakkallah dia dah kawin… Tetapi perasaan ini tak mampu aku tipu dan buang.

Masa membuka emel, terkejut aku kenapa tiba-tiba dia menghantar gambar kepadaku. Dua gambarnya dan satu gambarku. Kenapa yerk?? Aku tak minta pun, tapi apa yang sedang berlaku. (?)

Adakah dia juga sakit jiwa sepertiku. Hmmmm….. semalaman aku memikirkan. Namun emel itu sempat juga aku balas. Terima kasih…