Catatan 200

Ini catatan terakhirku di laman ini. Biasalah dah denap dua ‘abad’ bilangannya. Ia catatan santai dalam diari hidup ku. Biasa-biasa jer. Tak ada istimewanya pun.

Ohh… andai hari ini –vkvkv– ada insan baharu dalam hidupnya. Tahniahler. Kalau esok… lagi bertuah dan tahniah banyak-banyak untuknya. Kalau semalam….terlambat sehari dah aku sepatutnya aku ucapkan tahniah.

Tetapi hari ini adalah hari lahir -vkvkv- untuk yang ke-35. Genap juga untuk ke-4 cahayamatanya. Mudah-mudahan yang ke-5 ada rezeki untukku. Apapun, dia tetap sahabat istimewaku di hati ini. Aku bahagia, melihat dirinya bahagia.

Dah itu suratannya. Nak buat macam mana. Aku redha. Iyer. Walaupun seperti terpaksa redha. Tetapi aku mesti belajar redha. Segalanya sudah ditentukan.

Advertisements

Catatan 199

Sebulan lagi genap usiaku seperti yang aku nanti-nantikan…

Semakin tua aku. Banyak yang aku impikan lewat beberapa dekad lalu seperti tersasar. Ntahlah. Sekurang-kurangnya aku dah berusaha sebaik mungkin. Aku berusaha ingin mencapai dalam tempoh ini.

Mungkin gagal. Atau mungkin tidak berjaya. Mengaku jelah. Anda gagal. Tak luak pun. Kepada sesiapa yang pernah mengenali diri ini…itulah aku. Aku tak akan kenal erti putus asa.

Kalau itu sudah suratan. Redha. Itulah takdir yang perlu aku terima. Iya. Alhamdulillah.

Namun bukan bermaksud aku hendak melawan takdir. Aku berusaha. Namun usaha itu tentu dikadarkan dengan masa yang ada. Jangan tersasar yang lain. Itu sentiasa aku ingatkan untuk diri ini. Bukan satu impian aku. Banyak lagi.

Bukan ker satu kosong tiga…

Ini catatan yang terakhir di laman ini sebelum rasminya aku tutup masa -vkvkv- akan ber***** nanti. Kata akak aku 24hb nanti sempena hari jadinya. SubhanaLLah. Seronoknya andai dia isteriku.

Apapun tahniah untuknya. Aku bahagia melihat sahabat istimewaku bahagia.

Catatan 198

Pulang sampai ke rumah, seperti kelaziman menghadap emak yang menjadi amanah dan tanggungjawab utamaku saban hari…

Bersalam…mencium tangan dan kedua pipinya….

Emak dah makan??

Sambil mengangguk, emak bercerita tentang makanan dan nasi yang ditinggalkan sedikit untuk aku jika hendak menjamah nasi mengalas perut seketika. Aku melayannya, walau sebenarnya aku masih kenyang. Aku menghabiskan nasi yang ditinggalkan supaya dia rasa gembira, puas dan dihargai walau pagi tadi aku yang menyediakannya untuk dia makan dahulu jika aku lewat pulang.

Aku hendak jadi anak yang solleh. Inilah peluang yang ada untuk berbakti dan meraih sebanyak ganjaran. Aku tiada peluang lain seperti sepertimana orang lain. Walau belum dikurnia zuriat, namun aku masih ada emak. Itulah azimat yang aku pegang. Mudah-mudahan aku akan berpeluang merasai seronoknya melayan kaletah anak-anak.

“C****….nak main dam haji boleh!!?”
“Ok…nanti c**** ambilkan.”
“Jangan lupa bawa ‘karpet’nya sekali…!”, dia mengingatkan lagi bersungguh…
“Tapi, saya belum gosok gigi lagi..!” Dia bersuara mengingatkan dirinya sendiri.
“Takper…Iman pergi gosok gigi…c**** ambil dadu dan dam haji.”

Hmmmm….begitulah aku melayan murid. Antara rindu dan tanggungjawab. Disini aku mengubat dan menghiburkan hati.

Selang dua tiga minit, aku kembali memegang dadu dan ‘karpet’ yang dia minta. Tup tup dia sudah benjol menahan bengkak di kepala sambil menangis sekuat hati.

Masha Allah…dah macam ikan Flower Horn…

Aku mendapatkan dan memujuknya. Dia masih menangis menahan sakit. Aku menuam dengan air batu yang dibungkus tuala kecil.

“Sakit…sakit….sakit……!!!!!”, dia berkata menahan sakit dan terus menangis.

A**** (-Vkvkv-) memandang dan memerhati dari dekat aku melayan murid. -Vkvkv- duduk berhampiran memerhati aku di sebelah berhampiran Iman.

“Tak apa Iman, benjol Iman ni masih kecik….Kakak punya benjol ni, lagi besar!”, aku memujuk lebih kepada melawak merujuk sahabat istimewa yang aku rasa semakin jauh di hati.

“Bengong!!”, tetiba -vkvkv- menjawab sambil ketawa diiringi tawa rakan-rakan lain.

Hahahaaa…

Catatan 197

“Makin jauh hati kita…hu3”

Begitulah catatan terakhir petang tadi untuknya. Sebelum itu aku kirimkan bukti aku baru sahaja transfer akaun ke akaun miliknya.

Ntahlah, aku lebih percayakannya berbanding yang lain. Namun yang lain bukan aku tak percaya. Cuma dia istimewa rasa kepercayaannya itu.

Ini bukan kali pertama aku memindahkan wang ke akaunnya untuk urusan yang sama seperti mana kira-kira tiga atau empat tahun yang lalu. Amaunnya lebih kurang separuh daripada yang aku transfer petang tadi.

Dan aku pun tak pernah tanya-tanya lagi ke mana dia membelanjakannya waktu itu. Aku yakin benar, dia belanja untuk kepentingannya yang hak. Bukan atas kepentingan peribadi. Iyer. Sungguh. Pernah juga dia memberitahu ia dibelanjakan untuk membeli keperluan itu dan ini. Itu pun, aku tak pernah tanya. Dia sendiri yang berbicara.

Aku setuju sepenuh hati.

Dan tadi, ntah macam mana aku terbuka hati untuk melakukannya lagi….
Pastinya dia sentiasa istimewa di hati ini…

ahhss… jiwang plak bunyinya…!
Janganlah muntah…he3

Catatan 196

Bengap…..

Tetiba sewaktu selepas mengetip waktu keluar dari pejabat terdengar seseorang bersuara…

“muka manis belakang masam…!”

lebih kurang begitulah frasa yang aku dengari. Aku toleh kanan kiri. Sah memang kami berdua sahaja.

Haa…ini mesti kes tak puas hati dalam mesyuarat semalam. Memang sehari sebelumnya lepas mesyuarat terus balik mengejar waktu dan pagi keesokannya itu baru bersua bekerja semula.

Tak apa, akan aku basuh semula dalam mesyuarat berikutnya nanti.

Kes lain….

Dalam aku sedikit kelam kabut kerana membuat aktiviti pagi ini, aku bingung seketika melepaskan awal.

Akak aku menegur. Tetapi lepas itu mengingatkan tak apa, jangan kecoh-kecoh. Iyer aku memang terlupa dan tersilap. Namun akak aku mencadangkan memanggil semula yang terlepas tadi.

Aku segera keluar mencari. Ahh…sudah. -Vkvkv- ada disitu plak. Aku membatalkan niatku. Lalu aku kembali semula bercerita mengadu kepada akak aku membereskan kerja-kerja aku yang perlu diselesaikan segera sebelum mengetip kad perakam waktu untuk pulang.

“Mengada-ngada ler kau ni Z**….!”, akak aku bersuara.

Nak wat camana… nanti aku tak boleh tidur malam.

Catatan 195

Nur Atira Sofeya….

Hmm…berjalan-jalan disamping makciknya di petang itu. Hmm…comelnya. Secomel namanya. Aku perhatikan keletahnya berjalan tanpa aku menegurnya. Aku berada di dalam kereta dan dia berjalan perlahan melintasi hadapanku. Seketika kemudian, dia berlalu melintasi dihadapanku lagi. Tanpa melepaskan peluang aku menegurnya sambil melihat keletahnya sambil diawasi makciknya.

Babaaiii…. aku berkata sambil melambai tangannya di akhir bicara. Subhanallah. Bertuahnya mereka. Aku kepingin sungguh Ya Allah. Sampai lewat malam aku mengenang keletahnya.

Dua hari lalu, akak aku menasihatiku…
“Kau ni salah doa ler Z**…!”
“Patutlah kau tak boleh melupakannya”, dia menambah hujahnya lagi.

Aku terdiam seketika. Memikir. Hmm…mungkin betul juga kata ustazah.
Aku perlu direct dalam berdoa…

“Ya Allah…tambahkan lah lagi isteriku….”
KALAULAH DIA….(dot dot dot), dah lama sy nak minta tlg akak…(dot dot dot)….

Biar masa dan situasi yang menentukan. Aku hanya mencatat apa yang aku rasa. Jangan tension. Suka-suka jer.

Bukankah 103…..
Hahaahaaa..

Lepas ni rindu aku 3 bulan…

Catatan 194

Lobok….

Hmmm…ketawa aku mendengar seorang akak memberi komen. Akak aku yang amat aku hormati juga ketawa ketika aku cuba membantunya membina kereta olok-olok untuk tugasan pagi semalam.

Sebenarnya, aku bukan fokus sangat pun pada tugasan kumpulan itu. Tetapi aku fokus pada sesuatu yang sentiasa menarik minat hati ini. Hmmmm… nak buat macam mana. Segera aku teringat sesuatu yang menjadi hiasan pada paparan salah satu media sosialnya.

photo